Personal Life,

Review : Melahirkan di Rs. Bunda Palembang

4/17/2017 10:32:00 AM Oktiara dwindah 0 Comments

Kenapa harus Bunda? Karena selain lokasinya yang lebih deket dari rumah, selain itu juga karena dokter saya Dokter Putri Prakteknya di Bunda. Kenapa juga Dokter Putri? Karena selain dokternya itu cewek, terus juga dokternya cerdas, baik, cantik dan kawan mama saya hehe..

Pada saat itu hanya dua rumah sakit yang menjadi pilihan saya, selain Bunda yaitu Hermina, tadinya pengen Siloam, tapi banyak review yang kurang meyakinkan di Siloam, akhirnya saya mantap memilih Rs. Bunda Palembang yang akan saya review secara lengkap.



1. Tim Medis

Ini yang paling utama dari sekian banyak point, pertama kali ke Bunda untuk cek kehamilan berkala (dibangunan Lamanya), yaah kalau bangunan lama sih ya emang tidak sebagus bangunan baru,. 
- Dimulai dari Resepsionis yang ramah dan membantu dan ga BT saya serang puluhan pertanyaan berupa biaya persalinan dan asuransi hehe,, 
- Dokter
terus Dokternya yang baik (Dokter saya melahirkan, Dokter Putri, dibantu Dokter Asrul), Lalu selanjutnya suster dan bidan penjaga UGD yang baik dan ramah yang telaten, ke UGD saat saya cek bukaan, dan disebelah saya ada bapak bapak yang sakit, dan susternya ramah terhadap bapak itu.

- Bidan dan Suster
Lalu ketika sudah dari UGD, saya dipindahkan diruang bersalin, ditemani bidan yang mengecek bukaan. Bidannya baik banget, dia support saya ketika saya meringis sakit katanya "Ayo Sayang kamu bisa", lalu dia menuntun saya baca ayat penghilang rasa sakit La ilaha illa anta subhanaka inni kuntum minal zalimin. Suara bidannya lembut dan seperti penuh rasa kasih sayang. Kalau sakit selalu menyuruh saya tarik nafas dll.

Setelah itu ketika melahirkan, ditemani 3 Bidan dan 1 Dokter. Semua Bidannya support saya menyuruh mengejan, lalu menyuruh saya membayangkan seperti mau PUP keras hehe.. Terus disuruh puter badan ke kiri, ngeden ngadep kiri, walaupun gagal.. Lalu Bidan lain menekan perut atas saya biar si dekbay turun dll. Pokoknya TOP banget Bidan di Bunda, ramah sabar dan sepertinya penuh kasih sayang..

Setelah lahiran Normal yang mendadak ke Sesar karena kepala Bayi yang tinggi, saya dipindahkan ke ruang Operasi untuk operasi sesar, Disitu banyak banget dokternya, saya kemarin sempet komunikasi hanya dengan dokter Anastesi, ya dokternya so far sih baik ya, nyuntik terus nyuruh angat kaki..

Setelah lahiran saya menunggu di ruang observasi selama 6 jam. Disitu ditemani dua suster, saya mengeluh kepanasan, ehh susternya baik banget, didekat saya langsung dikasih Kipas sejuk kayak AC yang model masa kini, hehe, terus pas susternya mau makan, dia izin sama saya mau makan kalau ada apa apa pencet tombol..

Setelah itu saya pindah deh ke Ruangan saya, disitu saya dilayani dengan baik dengan Semua susternya, dan mereka selalu keruangan mampir untuk memberi tahu bahwa ada pergantian Shift suster. Susternya tidak segan me"Wash Lap" saya pasca operasi secara saya tidak bisa bergerak, tidak jijik juga mengganti pembalut nifas saya, tidak jijik juga mengganti kantung kateter saya. Setiap pagi, siang, malam saya diantarkan obat untuk diminum, lalu mereka cekatan ketika saya minta tolong bedongi dekbay dan membantu menyusui dekbay. Lalu ada satu suster yang marah ketika saya mau memompa dengan pompa elektrik, katanya "dekbay harus nyusu, jangan dikasih sufor kasian bayinya, walaupun belum ada asi, dekbay disuruh tetep kemut PD ibu nya agar menstimulasi asi, sejam kanan, sejam kiri" hehe disitu deh saya kena marah :p.. Lalu mereka membantu saya menimang dekbay ketika ingin menyusui dengan baik dan benar.

Dan ketika saya pulang mereka membantu menuntun saya juga dengan kursi roda.. Hehe pokoknya susternya baik dehh so far..

2. Bangunan
Kalau bangunan ya seperti yang kita tau, Bunda baru saja punya bangunan Baru yang modern dan bagus ya menurut saya. Soal kamar tentu saja bagus.

Saya kemarin pilih yang kelas VIP, ada satu tempat tidur, AC, TV, Lemari, WC nya bagus dll. Tiap pagi ada OB yang sapu dan pel kamar, bersihkan WC dan ambil sampah.

Waktu itu pernah juga saya berkunjung ke teman yang melahirkan dibunda kelas 1, dan ruangannya pun sama bagusnya dengan VIP.

3. Makanan
Nah kalau makanannya ini nih yang ga enak hehehe... Seriously bukannya milih milih tapi rasanya hambar. Sarapan nya ada bubur ayam tapi ayam suirnya dikit bangettt -_-, terus senengnya tiap pagi selalu ada bubur kacang.
Terus lauk nya kadang Ayam Semur yang ga enak juga rasanya ga enak wkwkwkwkw. Apa mungkin emang sengaja ya makanannya hambar ? Ga ngerti juga dehh. Tapi ya mama ku dan mama mertua juga rada gimana gitu liat makanannya hehe..

Minusnya :
Lebih ketempat Parkir aja yang rada susah dan kalau jam jengguk anak kecil tidak boleh masuk. Kemarin saya bayar Rp. 30.000 untuk tarif flat selama saya di Bunda (4 hari), yang bisa dipake untuk mobil siapa aja (Keluarga dll) asal harus ditunjukkan karcis nya.
Oia dibelakang Bunda ada kayak kantin (Diluar bunda), disitu jual nasi kuning, uduk, batagor, lauk pauk dan semuanya enak,, kemarin saking saya ga suka sama sarapan disitu saya nitip nasi kuning, rasanya enak hehe..

Mungkin itu dulu penilaian dari saya seputar review Melahirkan di RS. Bunda. Jika ada masukan dari ibu ibu yang sudah pernah melahirkan di Bunda akan sangat membantu. Jika ditanya mau tidak lahiran lagi di Bunda ? Saya sih jawab "Iya". Semoga bermanfaat ya.. Oia untuk Foto insyallah menyusul ya saya upload :)

You Might Also Like

0 komentar: