Personal Life,

Perkembangan Bayi ku Umur Dua Bulan - Imunisasi DPT Demam vs tidak demam

6/07/2017 09:05:00 AM Oktiara dwindah 0 Comments

Mengacu pada Web Klinikbayi.com usia dua bulan adalah seperti ini :


Jenis KelaminWanita
Usia Anak2 Bulan
Tinggi badan optimal 
Rentang
57
(53 – 62) Cm
Berat badan optimal 
Range
5.1 kg
(3.9 – 7.1) Kg
  • Ukuran rata-rata lingkar kepala bayi ketika lahir adalah 34-35 cm. Lingkar kepala ini akan bertambah 2 cm per bulan pada usia 0-3 bulan

Alhamdulilah kemarin pas Imunisasi, Qeena beratnya 5,2 Kg, dan Tinggi 57 CM.. Pas sekali dengan berat Optimal / rata rata bayi seusianya.. Selain itu Masalah kesehatan pada Bayi usia dua bulan jika mengacu pada klinikbayi.com adalah sbb :

1. GANGGUAN SALURAN CERNA : Sering muntah/gumoh, kembung,“cegukan”, sering buang angin, sering “ngeden /mulet”, sering REWEL / GELISAH/COLIK terutama malam hari), Sering buang air besar (> 3 kali perhari) - Ini Qeena banget,, sering banget munrah dan gumoh, kentut, suka ngeden wkwwkwkwk lucu deh ngebayanginnya
2. Kulit sensitif, sering timbul bintik atau bisul kemerahan terutama di pipi, telinga dan daerah yang tertutup popok. 
3. Lidah sering timbul putih (seperti jamur). Bibir tampak kering atau bibir bagian tengah berwarna lebih gelap (biru)
4. Sering bersin, pilek, kotoran hidung banyak, kepala sering miring ke salah satu sisi (Sehingga beresiko kepala “peyang”) 
5. Mata sering berair atau sering timbul kotoran mata (belekan) salah satu sisi/kedua sisi dan sering berkeringet
6. Mudah kaget bila ada suara yang mengganggu. Gerakan tangan, kaki dan bibir sering gemetar. Kaki sering dijulurkan lurus dan kaku.
Permasalahan seperti diatas adalah rata rata permasalahan bayi usia 2 bulan, dan Qeena mengalami itu,, apalagi sering banget gumoh, kentut (wkwkwkkw), mudah berkeringet, banyak belek dan kaki sering dijulurkan lurus dan kaku,, duhh nulis ini kebayang anak jadi kangen bukan main.

Udah bisa ngapain aja?
Pertanyaan klasik yang ditanya setiap orang kalau saya ketemu temen...

1. Qeena udah bisa senyum.. Kalau diajak ngobrol atau dicilupbakin, si qeena ketawa,, terus kadang suka ngomong sendiri,,, suka ngomong A aaa,, U uuuu... Hahahah jadi kangen :D
2. Kepalanya udah bisa tegak, tapi ya ituu masih sayu sayu..
3. Sekarang udah ga serewel dulu, dulu kalau ditarok ditempat tidur langsung nangis, sekarang tinggal dikasih maenan, si Qeena diem., terus kalau mainannya mati, si Qeena nangis :D huwahaha,,



IMUNISASI:
Imunisasi Bulan ke dua Qeena kali ini adalah :
1. Satu suntikan DPT (Tidak demam), yang didalam satu suntikan sudah menggandung : DPT, Hib dan hepatitis. Harga suntikan Qeena saat itu adalah Rp. 1.000.000
2. Tetesan Rotavirus. Harga nya adalah Rp. 300.000
3. Seharusnya dibulan kedua (Jika mengacu pada tabulasi jadwal imunisasi), vaksin Qeena adalah PCV, namun Suster di Rs. Bunda bilang PCV tidak masalah dilakukan saat usianya 3 bulan, sebab apabila ingin sekaligus vaksin ya sekaligus semua, dan jika ingin terpisah, ya terpisah harus kelang satu bulan, agar si vaksin berkerja efektif... Pada saat itu Qeena sudah vaksin suntik DPT dan vaksin tetes Rotavirus,, oleh karena itu sebulan lagi baru vaksin PCV... Dan untuk vaksin ini pun ada juga yang "mahal"nya,, sebenarnya semua imunisasi Qeena ditanggung asuransi, tapi ya itu vaksin seperti dipuskesmas nampaknya,, tapi ya namanya anak pertama, rasanya ga tega, pengen kasih yang terbaik...
Sebenarnya imunisasi itu adalah geratis, namun namanya "Anak pertama" kayaknya semua pengen kasih yang terbaik,, jadi saya pilih vaksin yang paling baik, apalagi DPT yang tidak membuat demem, dan Qeena tidak demem saat itu alhamdulilah...



Saya juga sering denger kalau imunisasi itu yang demem dan tidak demem ada pro dan kontra, katanya kalau demem artinya reaksi anak bagus,, tapi ada juga yang bilang yang tidak demem itu lebih bagus lagi kandungannya.. Kenapa lebih mahal? karena import.. Vaksin Qeena kemarin dari Prancis,, Tapi intinya, semua vaksin itu pasti baik, sekarang tinggal si Ibu yang harus banyak ilmu pengetahuan seputar vaksin mana yang akan mereka pilih.

Terus saya sebelum imunisasi nanya kawan kawan, mereka kebanyakan yang ga demem semua, terus tante juga anak pertama pake yang ga demem, kedua pake yang demem.. ternyata bedanya anak pertama lebih pinter dari anak kedua, wakakakkka,,, berbekal dari situ dehh akhirnya saya memutuskan untuk pake yang ga demem..

0 komentar:

Personal Life

Our 1st Wedding Anniversary

6/06/2017 02:50:00 PM Oktiara dwindah 0 Comments

Alhamdulilah sekarang sudah memasuki satu tahun pernikahan yang saya tau pasti masih sangat panjang perjalanan kami sebagai sepasang suami istri untuk mengarungi bahtera rumah tangga. Masih teringat jelas bagaimana rempongnya saya beserta keluarga mencari vendor kesana kemari melakukan pertemuan disela padatnya jadwal kantor yang saat itu agak susah minta izin sana sini. 




Tidak terasa sekarang sudah hampir satu tahun, dan alhmdulilah tahun tahun ini diisi kebahagiaan.. Alhamdulilah pula dipercaya Allah begitu cepat untuk mendapatkan momongan tanpa dipersulit. Dan bahagianya lagi selama kehamilan diberikan kemudahan dalam menjalankannya, dan diberikan kesempatan oleh Allah merasakan berbagai macam keajaiban merasakan hamil, melahirkan, dan punya anak. selain itu juga bahagia dikelilingi Keluarga yang selalu menemani dan akur satu sama lain, mulai dari menemani ke dokter jika suami sedang jauh, mijitin pinggang yang kadang sakit banget, dan kakak adikku yang rela anter jemput kekantor dan kalau ada lobang dikit langsung pelan banget jalan mobilnya,, yaa secara ada bumil loh :p...

Seneng banget juga temen temen pada manggil in kita "bumil",,, eh dulu saya sering banget kalo ketemu kawan yang lagi hamil saya panggil bumil.. Ehh rupanya seneng banget loh dipanggil bumil itu wkwkwkwkwk rasanya gimana gituu..


Bahagianya lagi, Allah berikan saya rezeki Suami yang sangat baik dan penyayang,, (Semoga selalu begitu ya aamminn)... Mulai dari tau hamil, hamil muda, hamil tua dll, pokoknya over protektif banget,,, mau naik mobil aja dibukain pintu :p (tapi kalo sudah ga hamil,, tuuhh buka sendiri pintunya wkwkwkwk :p)... Suka marah kalau saya naik turun tangga (katanya nanti cape padahal ya kamar saya dilantai 2, terpaksa deh naik turun wkwkwk),, terus juga ga bole bawa berat, sampe kadang kalo lagi jalan suka maksa bawain tas saya, (tapi saya ogah, karena saya sendiri ga seneng liat cowok bawain tas ceweknya , kecuali ya si ceweknya lagi rempong gendong anak).. Terus selalu setia menemani every appointment dengan dokter, selalu "curios" dan banyak tanya sama dokter seputar kandungan,, suka marah kalau makan mie instan, ahhh pokoknya Suamiku romantis ya bagi aku hehehe...

Terus bahagianya lagi, suami saya selalu mensupport saya untuk "bisnis",, kadang suka heran sama saya yang suka numpuk uang direkening, mending diputer uangnyaa,, jadinya saya berani deh bisnis ala ala.. Terus juga saya kan bisnis bowtie,, dia juga selalu semangat nemenin saya (nunggu dimobil) nyari bahan dipasar,, malah kadang tiap minggu dia nanyain "mau kepasar lagi ga? ada yang mau dibeli lagi ga"?... pokoknya dia seneng banget kalau saya semangat bisnis nyari duit..

Terus Lana itu orangnya "Optimis", misal kita lagi nonton film tentang rumah, ada rumah bagus, dapurnya bagus, wallpaper dan lantainya bagus, disitu saya langsung bilang "Yang nanti rumah kita dicet gini yah",, terus dia bilang "Iyaa, tenang aja",, tapi ngomongnya sambil serius,, ehh aku nya malah heran, terus dia ngomong lagi "Do'a in aja Hubby banyak uang, nanti kita buat kayak gitu, serius",, Hehehe... Seneng yah punya Suami yang Optimis menuju masa depan :D



Terus juga, we have the same ambitions and prayers i though.. "We want to having holiday together, to see the world together"!. Setiap kali make a wish, baik itu ketika saya ulta, dia ulta, atau anniversary, selalu saya dan suami sama sama bilang "Semoga kita sama sama terus, bisa keliling dunia bersama terus.. aamiinn"..  Terus saya juga percaya, jodoh itu punya banyak banget kesamaan alias cerminan diri sendiri.. Saya sama Lana sama sama suka jalan jalan, suka cicip makanan ini itu, sama sama rajin bangun pagi :p, sama sama suka jadi supir mamake kemana ajaa dan masih banyak lagi ceritanya.. Alhamdulillahnya lagi suamiku rajin solat dan ngaji :p jadi saya merasa bahagia banget dapet imam yang seutuhnya, baik imam sebagai suami, juga imam ketika sholat.


Selain itu, ketika sedang risau dan sedih, rasanya nyaman banget curhat sama suami, dikasih nasehat, jadi membuat kita semakin kuat,, terus juga lana bukan tipikal "kompor",, maksutnya kalau saya lagi BT sama temen, terus saya cerita sama Lana, pasti nasehatnya yang baik baik, bukannya malah manas-manasin.

Setelah punya anak, kemarin saya juga sempet drama mewek, drama "baby blue"... Sempet frustasi ketika punya anak untuk pertama kalinya, yang selalu nangis tiap jam, terus sempet merasa ga sanggup punya anak, then i cried on his sholder then he gave me some advise,, then, semua legah hehehe..  Tapiiii Baby blue itu terjadi cuman bentar kok, kalo udah tau caranya, tuh pasti enak deh, apalagi kalo asi kita lagi deres deresnya, kalo dia nangis ya tinggal mimikin aja, udah deh diem, hehe,, sekarang udah enjoy. Kalo awal bulan pertama itu tiap jam 9 malem itu udah kayak horor menuju kamar tidur, ketakutan sendiri hehehe..

Apalagi punya anak, rasanya si Bapake gimana gitu ya, tiap bulan imunisasi kan ketemu DSA nya Qeena (Dokter Anak), selalu nanyain mendetail, matanya, kupingnya, semua panca indranya, mungkin si DSA nya sebel ya sama kami hehehhe..


Lalu bagi aku, menikah itu kayak punya partner hidup,, ibaratnya kerja kelompok, dikasih Dosen tugas, dan kita berdua harus mampu dan kompak untuk menyelesaikan tugas tersebut dan banyak "tugas dari Dosen tsb" yang kita kerjakan bersama...

Intinya aku bersyukur kepada Allah yang telah mengabulkan semua permintaan seputar "Jodoh",, semua yang aku inginkan ada pada Lana saat ini Insyaallah,,, saya dari dulu selalu kepengen punya Jodoh yang rajin bangun pagi,, Lana tipikal orang yang pusing kalau bangun siang, jadinya tiap kali kita selalu bangun pagi dan jangan bubu lagi hehe,, 

Terima kasih Suamiku sudah begitu baik dan sayang kepada ku dan Qeena,, semoga Kamu mampu menjadi Imam yang baik, yang mampu membawa pernikahan kita kedalam pernikahan yang Sakinah, Ma waddah, Wa Rahmah hingga Maut memisahkan. Aaammiinn.. 

Happy 1st Anniversary - 06 May 2017

0 komentar: