Personal Life,

Baby Blues Syndrome

8/07/2017 02:45:00 PM Oktiara dwindah 0 Comments

Dilangisr dari Tipsbayi.com definisi Baby blues syndrome adalah



Apa Itu Baby Blues Syndrome? Apa Bedanya Dengan Postpartum Depression?

Baby Blues Syndrome, atau sering juga disebut Postpartum Distress Syndrome adalah perasaan sedih dan gundah yang dialami oleh sekitar 50-80% wanita setelah melahirkan bayinya.
Aneh memang… perasaan senang menanti-nanti kelahiran sang buah hati, ternyata pada sebagian ibu bisa berubah menjadi depresi, setelah proses kelahiran bayi.

Baby Blues Syndrome masih tergolong ringan dan biasanya berlangsung hingga 2 minggu. Jika Anda mengalaminya lebih dari 2 minggu, bisa jadi itu adalah Postpartum Depression dan sebaiknya  Anda berkonsultasi dengan dokter Anda…

Beberapa Gejala Kasus Baby Blues Syndrome

  1. Menangis tanpa sebab yang jelas
  2. Mudah kesal
  3. Lelah
  4. Cemas
  5. Tidak sabaran
  6. Enggan memperhatikan si bayi
  7. Tidak percaya diri
  8. Sulit beristirahat dengan tenang
  9. Mudah tersinggung
Jika setelah melahirkan Anda mengalami berbagai kondisi dan perasaan di atas, maka besar kemungkinan Anda sedang dilanda Baby Blues Syndrome
Entah kenapa tiba tiba pengen ceritain pengalaman Baby blues yang menimpa saya, mungkin bisa jadi pelajaran untuk ibu baru dan muda diluar sana, mungkin juga bisa sharing apakah kita merasakan hal yang sama? Ciee ellaaahhh Hahaha...


Okay, pada awalnya saya fikir baby blues itu adalah perasaan cemburu dengan anak, karena biasanya orang orang sekitar kita perhatian dengan kita (apalagi waktu lagi hamil), menjadi tidak terlalu terfokus perhatian dengan kita, karena fokus perhatiannya adalah si Dekbay,,,
Namun, seiring berjalanan waktu, pemahaman Baby blues syndrom itu lebih ke perasaan Depresi seorang ibu, atau tidak Percaya diri, atau merasa tidak mampu, mengurus dan membesarkan Anaknya,, Apalagi kalo asinya cuman Seuprit,,, buwahhhh,,, terjadi dengan saya nih.. Padahal awal Hamil udah yakin bener dan PD kalau ga bakal Baby blues, ga bakal cemburu dll,, Ehhh rupanya,,, I knew how the baby blues syndroms feel like..


Terus saking stresnya, saya curhat ke suami sambil mewek, saya curhat kayaknya saya ga mampu ngurus anak, beneran sambil mewekk, sambil melukin dia, sambil mewek, sambil mata kayak ga ada fokus pandangan, dengan mata berkantong dan bekas jaitan yang masih terasa perih,, duhh derita banget duluuu rasanya,, tapi dia support saya dan memberikan saran yang menentramkan jiwa,, 


Pada hari pertama kami pulang dari Rumah Sakit, tiap malem, sejam sekali pasti Qeena nangis, mana ASI masih sedikit, dan nyusuinnya sambil digendong/duduk, nah pas dia sudah tertidur, saya kan mau naruh kembali ke tempat tidur nya Qeena, ehhh dia nya bangun :(, eh nangis lagi teriak teriak :(,, saking stresnya pas Qeena bangun dan mau nyusu, saya ga PD sama ASI saya kayaknya sedikit, jadi pas dia nangis, eh saya nya mompa,, duhh kayaknya ribet dan jadi linglung, dia nya nangis, eh sayanya kok mompa ya? Kayaknya ga nyambung gitu rasanya ga singkron nih otakk!!! Dahh hampir dua minggu mata saya bengkak dan stress tiap mau tidur. Nambah stress lagi pas Suami saya kelar cuti dan harus balik lagi ke Jambi, disitu tiap malam saya was was takut, ibaratnya "menderita" seorang diri tanpa suami.. Duhhhh :(



Pada saat itu saya merasa tidak mampu punya anak, ngebesarin anak, pokoknya kalau sudah jam 9 malem dan saya liat jam, itu ada "momok tersendiri", kayak perasaan takut, was was,, duhh beneran deh terjadi hampir 1 bulan (Karena saat itu saya nyusuin sambil gendong/duduk), jadi sambil nyusuin sambil mejem melek ni mata, terus saking stresnya tiap jam 9 malem pas mau tidur saya sediakan dot isi asi (Duhh saking susahnya mau nyusuin sambil gendong/duduk)..


Ternyata saya salah, harusnya saya nyusuin sambil tidur,, nah karena mm dan mm mertua sempet sedih juga liat saya capek gitu, akhirnya saya belajar nyusuin sambil tidur,, badan saya ngadep samping, badan bayi juga sehadepan (jadi kayak perut ketemu perut),,
terus seiring berjalan nya waktu, alhamdulilah asi saya mulai banyak ?(seminggu setelah melahirkan),, jadi bisa dibilang saya baby blues nya selama 3 minggu, selebihnya udah enjoy banget, ga ada lagi perasaan takut waktu mau tidur, mata sampe berkantong kantong,,



Jadi sekarang kalau bangun, tinggal sodorin tuh PD, terus bayi nyusu sambil guling, kita juga guling.. Nahh perlahan lahan rasa baby blues itu hilang, saya jadi Percaya diri, nah usia Qeena dua bulan, sayanya enjoyyyy bangett, happy banget, pokoknya kalau nangis tinggal sodorin PD.



Tiap ibu berbeda beda pengalaman baby blues nya,, ada yang stress ketakutan kalau mau tidur seperti saya, ada juga yang cemburu, pokoknya beda tipenya,, dan rasanya itu beneran ga enak banget,, masa iya tiap liat jam kalau udah jam 9 malem, mau pindah dari kamar mama ke kamar saya itu ketakutan luar biasa,, rasanya tuh pengen " Maaa,, Qeena tidurnya sama mama aja ya", haha saking takutnya..



Ternyata setelah diamati, kita harus cari tau apa yang salah? Kenapa jadi takut? Apa solusinya?.. Lalu setelah saya cermati, cara saya menyusui anak yang salah (sambil duduk/gendong), jadi takut karena tiap mau nyusuin kitanya sambil mejem melek ngantuk dan ketika si dekbay mau dipindahkan ketempat tidur, dia nya ehh malah bangun dan nangis. Dan terakhir, apa solusinya? Yaitu solusinya adalah belajar menyusui sambil guling dan finally it works.. I did it... Dan rasa baby blues itu pun hilang seiring berjalannya waktu..



Kesimpulannya, find what is your problem? Why it becomes a problem ?, and how to solve the problem ?,, Hopefully it helps you...

You Might Also Like

0 komentar: